Breaking News
Loading...

Puisi dan kata bijak. Puisi sejumput rumput hutan tamiang. Pengertian rumput adalah tumbuhan monokotil yang memiliki daun berbentuk sempit meruncing yang tumbuh dari dasar batang. Rumput seringkali ditanam sebagai tanaman hias, tanaman keperluan lain, dan juga sebagai pakan ternak.

Sejumput rumput hutan tamiang. judul ini hanya kombinasi dari dua judul puisi alam dikesempatan ini adapun masing masing judul puisinya antara lain.
  1. Puisi sejumput rumput diam
  2. Puisi hutan tamiang
Salah satu penggalan baitnya. "Tuhan telah mengirimkan setitik air di pucuk sungai kaloy, memberikan senang pada dedaunan, pada ranting dan sekalian penghuni di sekitar bukit barisan, kemudian ribuan dera menerpa, Ia akan tetap bangkit", Selengkapnya dari bait ini, disimak saja puisinya berikut ini.

Sejumput Rumput Diam
Rony Del Bachty

Sejumput rumput diam
bila tergerus air rebah diri,
tersapu angin hanya bergoyang-goyang,
namun akarnya tetap kokoh menancap tanah.
Sekali pun bara matari memuntahkan amarahnya,
alam memusnahkan geraknya,
ia tetap tumbuh,

tegak julang menjadi baru,
takkan mati.
Ia akan tumbuh di mana suka,
Ia ingin hidup menjadi dirinya sendiri,
walau kemudian ribuan dera menerpa,
Ia akan tetap bangkit,
pantang menyerah,
sampai nasibnya di merdekakan,
dari belenggu hidup yang terkekang.

Bukit Lah, Bener Meriah
07-10-2016

Hutan Tamiang
Rony Del Bachty

Terik matahari siang tlah menggiringku 'tuk berendam sebentar di sungai tamiang.
Sepertinya itu sesuatu hal yang sangat mudah.
Tak perlu berlama-lama, sekedar mendinginkan raga yang kepanasan.
Kulihat airnya berwarna kuning seperti warna jeruk dari pasar murah.
Padahal tidak ada hujan sama sekali.

Oh, kiranya kemarin mungkin saja Tuhan telah mengirimkan setitik air di pucuk sungai kaloy
untuk memberikan senang pada dedaunan, pada ranting dan sekalian penghuni di sekitar bukit barisan :
yang bersebelahan dengan kawasan Taman nasional gunung leuser.
Tapi kenapa air berwarna kuning???
Ya, hutanku kini kehilangan taji.
Ia tak mampu melindungi dirinya sendiri.
Tergerus urusan pribadi sesat
yang hanya mengambil manfaat tanpa tahu membalas kasih.
Hutan temanmu juga kawan?
Tanpa dia, apa yang akan kita wariskan kepada anak cucu kita nanti.
Bila tidak sekarang kita berkawan, kapan lagi?

Pulo Tiga, Aceh Tamiang
01082016
------

Demikianlah puisi Sejumput rumput hutan tamiang. Simak/baca juga puisi puisi yang lain Rony Del Bachty halaman yang lain blog ini. Semoga puisi di atas menghibur dan bermanfaat. Sampai jumpa di puisi alam selanjutnya dengan label aneka puisi. Tetap di blog puisi dan kata bijak menyimak/membaca puisi puisi yang kami update. Terima kasih sudah berkunjung.

Sekedar informasi Puisi-puisi yang ada di blog Pdkb sebagian bersumber dari status/karya member grup pdkb di facebook

Jika ada pembaca yang ingin berpartipasi puisi silahkan di kirim KE SINI
Dan Untuk berlangganan update Dari blog Puisi dan kata bijak ketikkan email anda di form di bawah ini :
icon

disqus comments

 
INFO KLIK