Recent Posts
Loading...

Author :
Puisi ketika daun dan bunga tak lagi bersama. Bunga selalu digunakan oleh manusia buat mengekspresikan emosi terdalam mereka, seperti cinta serta gairah. Bahasa bunga sudah memungkinkan orang untuk mengungkapkan perasaan mereka tanpa memakai istilah-istilah.

Bunga yg sering menjadi lambang dari cinta serta tanda romantisme, namun terkadang dalam puisi ketikan menjadi kata kiasan bunga berarti lain, namun walau bagaimana pun bunga adalah sebuah isltilah yang mendeskripsikan keindahan

Beriktan dengan bunga. ketika daun dan bunga tak lagi bersama, satu dari dua judul puisi di kesempatan ini. adapun masing masing judul puisinya, antara lain.
  1. Puisi ketika daun dan bunga tak lagi bersama
  2. Puisi kapuas berkanvas wajahmu
Bagaimana cerita dan makna di balik rangkaian bait bait kedua puisi tersebut, untuk lebih jelasnya silahakn disimak saja puisinya berikut ini.

KETIKA DAUN DAN BUNGA TAK LAGI BERSAMA

Lalu tak kutemukan lagi
Bunga-bunga itu telah layu
Menjadi endapan tanah

Kering ranting itu
Menaburkan abu mentari
Dari musim ke -musim

Hantaran angin selatan
Menghamburkan peristiwa
Tentang semusim hati

Yang berbunga
Kala mentari bersemi
Lalu gugur sesaat luruh kebumi

Dasar ketidakpercayaan
Akan sesuatu hal
Adalah, kau sudah mengingkari

Seperti daun-daun
Yang gugur meranggas
Meninggalkan dahan-dahan yang kesepian

Hony
Februari, 26-2016

KAPUAS BERKANVAS WAJAHMU

Dan seandainya
Langit pun mengerti
Atas pintaku
Kepada angin sampaikan
Tentang perasaan ini
Di dalam gundah
Menginginkan secuil harapan
Yang tabu
Pasti akan kuhantarkan
Sekeping kerinduan ini
Kepada awan merah
Di belahan khatulistiwa
"Aku merindukannya, sampai hari ini"
Dan jika saja
Seruan sanubari ini
Berhasil mengalahkan
Tebalnya kabut kebisuan
Aku kan berteriak
Sekeras petir yang berdentuman
"Datanglah penantianku tak pernah berakhir..!!"
Lalu akan kugʌmbarkan
Sebuah hati yang terjepit belahan pulau
Di sini di antara selat
Gunung dan lautan
Aku mengkanvas wajahmu
Pada riak coklatnya kapuas

Hony
Februari,26-2016

Demikianlah Puisi ketika daun dan bunga tak lagi bersama Simak/baca juga puisi yang lain di blog ini, semoga menghibur dan bermanfaat. Sampai jumpa di artikel selanjutnya. Tetap di blog puisi dan kata bijak menyimak/membaca puisi yang kami update. Terima kasih sudah berkunjung.

disqus comments